Friday, December 3, 2010

Nyanyian Itu Membingitkan Telingaku...

Bersama keluarga ke restoran yang terletak di Tanjung Malim bertemankan sebuah pondok yang agak comel dan diserikan lagi dengan lampu yang berwarna oren.

Sambil menunggu makanan terhidang,para pelanggan dihidangkan terlebih dahulu dengan nyanyian-nyayian lagu dan tarian yang bagi ana sangat membingitkan telinga.Ini juga boleh menggangggu ketenteraman pelanggan yang hendak menjamu selera(itu realiti yang terdapat dalam hati ana).

Dan bagi orang kafir,amal-amal mereka laksana fatamorgana ditanah datar,yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga tetapi bila didatangi air itu,dia tidak mendapat satu apapun.( TQS An-nur[24]:39)

Yang nak diperkatakan disini adalah dalam sistem yang rosak hari ini,umat tanpa segan silu melakukan perkara-perkara yang tak sepatutnya dilakukan dikhalayak ramai seperti yang ana ceritakan diatas.Tak perlu pun nak menyanyi atau menari.Kita perlu memahami tujuan kita hidup didunia yang telah diperintahkan oleh Allah kepada setiap hambanya.

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka
menyembah-Ku”.(Surah Az-Zariyat: 56)


Pada
hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah
cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redakan Islam itu menjadi
agama untuk kamu.(TQS Al-Maidah[5]:3)

Propaganda barat dalam ingin merosakkan pemikiran umat Islam adalah seperti yang ditonjol-tonjolkan kepada kita hari ini seperti nyanyian yang langsung tidak membawa kepada kebaikan malahan menuju kepada kemaksiatan.Dengan tidak menghiraukan batas pergaulan antara lelaki dan perempuan.

Islam telah meletakkan garis panduan yang sangat cantik untuk kita patuhi.Bagi wanita,Islam telah menggariskan hukum-hukum yang wajib dipatuhi dan sangat cantik apabila diterapkan dalam diri.

hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami.
(TQS An-Nur[24]:31)

Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu dan (ingatlah) Allah adalah
Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
(TQS Al-Ahzab[33]:59)

Wahai sahabatku wanita muslimah,masih inginkah kalian hidup tanpa berhukum dengan apa yang diperintahkan oleh Allah kepada kalian??

atau kalian...

Firman Allah dalam surah Taha ayat 123-124:

Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. Dia berkata: Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu melihat?


Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki.Siapakah yang lebih baik hukumnya daripada Allah bagi orang-orang yang yakin.
(QS Al-Maidah[5]:50)

Wahai sahabatku muslimah.!!!

Sambutlah seruan Allah itu dan terapkan dalam diri kalian secara keseluruhan dan bukan mengambil apa yang kalian suka dan meninggalkan apa yang kalian tidak mahu.Sesungguhnya Allah sebaik-baik pembuat hukum untuk setiap hamba-Nya.

Sesungguhnya wanita muslimah...

Rasulullah bersabda:
Dunia ini adalah perhiasan,dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah.

Bagaimana yang dikatakan solehah itu??

solehah tu adalah buat apa yang Allah perintah dan tinggal apa yang Allah larang.

Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu
(TQS Al-Hujurat[49]:13)


6 comments:

  1. Sungguh ceria header baru, ukhti..;)

    Ttg yg membingitkan telinga. Bagi ana, kalau nak makan, memang tak perlu ada lagu2 nih.. tak kiralah nasyid ke apa ke..lebih2 lagi apabila makan kenduri kahwin.. lagi bingit telinga ana..huhuhu

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum wbt
    Dlm muqadimmah tafsir oleh Imam AlQurthubbi dl Hadis himpunan DarulSyuib AlMasriah m/s12, Rasulullah saw bersabda,` Sesungguhnya pada lagu2 yg nada menaik atTarji`) dan nada menurun (AtTatrib),sebenarnya bukanlah dgn lagu2 Arab dan suara2nya. Dan hendaklah kamu awasi lagu2 tersebut adalah ahli fasiq dan ahli dua kitab (Yahudi dan Nasaro). Akan datang nanti selepasku, satu kaum dimana mrk mentarji`AlQuran dan mentarji` nyanyian dgn laungan/pekikan. Tidak melepasi kerongkong2 mrk dan mengkufurkan hati2 mrk dan hati2 org yg mendengarkannya.
    Tak kiralah samada musabaqah alquran ke, nasyid ke, marhaban ke apatah lagi nyanyian2 skrg. Apa yg mrk nyanyi dan berlagu, ckp tak serupa bikin, malah mrk mengikuti jejak-langkah Yahudi dan Nasaro dlm dakwah menyesatkan manusia. Wallahualam

    ReplyDelete
  3. syukran atas pendapat yang diberikan.

    ReplyDelete
  4. menarilah depan suami sahaja. hehehe

    ReplyDelete
  5. Hari ini kaum Muslimin berada dalam situasi di mana aturan-aturan kafir sedang diterapkan. Maka realitas tanah-tanah Muslim saat ini adalah sebagaimana Rasulullah Saw. di Makkah sebelum Negara Islam didirikan di Madinah. Oleh karena itu, dalam rangka bekerja untuk pendirian Negara Islam, kelompok ini perlu mengikuti contoh yang terbangun di dalam Sirah. Dalam memeriksa periode Mekkah, hingga pendirian Negara Islam di Madinah, kita melihat bahwa RasulAllah Saw. melalui beberapa tahap spesifik dan jelas dan mengerjakan beberapa aksi spesifik dalam tahap-tahap itu

    ReplyDelete